.
  • Kumpulan Backlink Generator Free
  • Free Submission URL lengkap
  • Submit Blog ke Direktory free lengkap
  • Widget for Blogger
  • Artikel Blogger
  • Mobile and Download Apps
  • Get Money / Affiliate Iklan
  • Get Money / Affiliate Iklan
[Pemerintahan][bleft]

Sekilas

[Sekilas][twocolumns]

Berkesempatan Berikan Kuliah Perdana, Wabup Ngawi Beri Materi Masalah Stunting


NGAWI (KR) – Bertempat di Akademi Keperawatan (Akper) Pemerintah Kabupaten Ngawi, Wakil Bupati Ngawi berkesempatan memberikan kuliah perdana, Senin (2/9). Dalam kuliah perdana yang di ikuti 85 peserta didik tersebut, Wabup menyampaikan materi yang berkaitan dengan permasalahan kesehatan yang sekarang ini mendapatkan perhatian khusus Pemkab Ngawi, salah satunya Stunting.

 “Pentingnya profesi Perawat kedepan, bisa menjadi solusi dalam mengatasi permasalahan bangsa, khususnya di Kabupaten Ngawi. Sebab, permasalahan Stunting di Kabupaten Ngawi masih sangat tinggi, diatas 25 persen yang harus mendapat perhatian khusus,” tuturnya.

Ony Anwar juga menyampaikan perihal 4 (empat) kejahatan luar biasa yang saat ini mendapat perhatian dari pemerintah pusat maupun daerah, diantaranya adalah radikalisme, terorisme, narkoba dan korupsi. Menurutnya, terkait radikalisme dan terorisme sebisa mungkin sejak dini terdeteksi, jika ada mahasiswa yang terpapar pemahaman ini harus mendapatkan perhatian serius. “Mengenai narkoba kalau bisa seluruh civitas  akademika di Akper Ngawi bisa menjadi dutanya, supaya bisa mengurangi dan menghilangkan peredarannya di sini,” katanya. Sedangkan soal korupsi, Wabup menandaskan bahwa suatu sistem yang baik itu harus memiliki integritas tinggi agar mampu terhindar dari kejahatan yang banyak merugikan ini.


Ia juga menjelaskan bidang kesehatan menjadi salah satu pelayanan dasar Pemkab Ngawi, pun keberadaan Akper nantinya dapat menjadi pioneer mencetak sumber daya yang mampu memberikan pelayanan dengan berkualitas baik, “Ya semakin hari Akper Ngawi bisa berevolusi menjadi akademisi  serta, memiliki akreditasi bagus dengan pengajar professional. Sehingga kedepan mampu menghadirkan perawat-perawat yang memiliki kapasitas kecapakan akademik  maupun skill  dan mempunyai budi pekerti luhur. Hal ini bisa nilai plus dari  lulusannya,” ujarnya.


Sementara Pembantu Direktur Akademik I Bidang Akademik dan Kemahasiswaan, Rini Komalawati mengatakan kesiapan pihaknya, dalam mendukung semua program Pemerintah terkait kesehatan, “Kami juga akan  mendukung program Pemerintah baik kaitannya yang sudah di canangkan seperti penanganan gizi buruk atau stunting ataupun yang lainnya,” kata Rini Komalawati akhiri wawancaranya.





Dilansir dari : https://suara.ngawikab.go.id