.
  • Kumpulan Backlink Generator Free
  • Free Submission URL lengkap
  • Submit Blog ke Direktory free lengkap
  • Widget for Blogger
  • Artikel Blogger
  • Mobile and Download Apps
  • Get Money / Affiliate Iklan
  • Get Money / Affiliate Iklan
[Pemerintahan][bleft]

Sekilas

[Sekilas][twocolumns]

DLH Kabupaten Ngawi Himbau tidak menggunakan air bengawan Solo untuk sanitasi

Keterangan Foto :
DLH Kabupaten Ngawi melakukan penelusuran bengawan Solo pasca pencemaran 
(Kompas.com)


NGAWI (KR) - Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, mengimbau masyarakat untuk tidak menggunakan air Sungai Bengawan Solo untuk mandi, mencuci dan sanitasi. 
Kepala Bidang Pengendalian Kerusakan Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Ngawi Joko Sutrisno mengatakan, pasca kemarau panjang dan pencemaran, saat ini air Bengawan Solo masih berwarna cokelat. “Kalau tampak visual, air banyak kandungan tanah memang belum layak untuk sanitasi, aktivitas mandi dan mencuci,” ujar Joko saat dihubungi saat dihubungi Kontributor Kompas.com Magetan Sukoco, Selasa (10/12/2019).
Joko mengatakan, pasca air Bengawan Solo tercemar limbah, pihaknya telah melayangkan surat ke Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Bengawan Solo.
DLH Ngawi akan membentuk komunitas masyarakat peduli Bengawan Solo dengan memberdayakan badan sungai untuk tanaman sayuran dan pembuatan instalasi pengolahan air limbah di perusahaan yang berpotensi membuang limbah ke Bengawan Solo.
Selain itu, akan dibuat kegiatan lomba kebersihan lingkungan. “Kita sudah melayangkan keberatan ke BBWS Bengawan Solo. Untuk pencemaran itu kewenangan pusat. Kewenangan DLH itu lebih kepada pendampingan masyarakatnya,” katanya lebih lanjut.
Sementara itu, terhadap laporan warga yang melaporkan adanya mobil tangki membuang limbah cairan saat malam hari di wilayah Banaran, Joko meminta masyarakat untuk merekam aktivitas tersebut dan melaporkan kepada pihak terkait. (kompas/ist)